Jurnaliscun.com – Pada malam ini saya akan membuat sebuah artikel edukasi tentang penjelasan dan pengertian ilmu politik. Artikel yang saya buat kali ini yang berjudul Definisi Ilmu Politik. Diharapkan artikel ini dapat bermanfaat untuk para calon sarjana ilmu politik yang diwajibkan mengetahui dasar dasar dari ilmu politik sendiri, terutama definisi dan penjelasan ilmu politik.

DEFINISI ILMU POLITIK ?

Ilmu politik adalah ilmu yang mempelajari politik atau politics atau kepolitikan. Politik adalah usaha menggapai kehidupan yang baik. Di Indonesia kita teringat pepatah gemah ripah loh jinawi. Orang Yunani kuno terutama Plato dan Aristoteles menamakannya sebagai en dam onia atau the good life.

Mengapa politik dalam arti ini begitu penting? Karena sejak dahulu kala masyarakat mengatur kehidupan kolektif dengan baik mengingat masyarakat sering menghadapi terbatasnya sumbet alam, atau perlu dicari satu cara distribusi sumber daya agar semua warga merasa bahagia dan puas, ini adalah politik.

Pengertian dan Penjelasan Ilmu Politik
Ilmu Politik merupakan ilmu yang mempelajari politik itu sendiri

Bagaimana caranya mencapai tujuan yang mulia itu ? Usaha itu dapat dicapai dengan berbagai cara, yang kadang kadang bertentangan satu dengan lainnya. Akan tetapi semua pengamat setuju bahwa tujuan itu hanya dapat dicapai jika memiliki kekuasaan suatu wilayah tertentu (negara atau sistem politik). Kekuasaan itu perlu dijabarkan dalam keputusan mengenai kebijakan yang akan menentukan pembagian atau alokasi dari sumber daya yang ada.

Para sarjana politik cenderung untuk menekankan salah satu saja dari konsep konsep ini, akan tetapi selalu sadar akan pentingnya konsep konsep lainnya.

Dengan demikian kita sampai pada kesimpulan bahwa politik dalam suatu negara (state) berkaitan dengan masalah kekuasaan (power) pengambilan keputusan (decision making), kebijakan publik (public policy), dan alokasi atau distribusi (allocation or distribution).

Jika dianggap bahwa ilmu politik mempelajari politik, maka perlu kiranya dibahas dulu istilah “politik” itu. Pemikiran mengenai politik (politics) di dunia barat banyak dipengaruhi oleh filsuf Yunani Kuno abad ke-5 S.M. Filsuf seperti Plato dan Aristoteles menganggap politik sebagai suatu usaha untuk mencapai masyarakat politik (polity) yang terbaik. Di dalam politik semacam itu manusia akan hidup bahagia karena memiliki peluang untuk mengembangkan bakat, bergaul dengan rasa kemasyarakatan yang akrab, dan hidup dalam suasana moralitas yang tinggi. Pandangan normatif ini berlangsung sampai abad ke 19.

Dewasa ini definisi mengenai politik yang sangat normatif itu telah terdesak oleh definisi definisi lain yang lebih menekankan pada upaya (means) untuk mencapai masyarakat yang baik, seperti kekuasaan, pembuatan keputusan, kebijakan, alokasi nilai dan sebagainya.

Namun demikian, pengertian politik sebagai usaha untuk mencapai suatu masyarakat yang lebih baik daripada yang dihadapinya, atau yang disebut Peter Merlk: “Politik dalam bentuk yang paling baik adalah usaha mencapai suatu tatanan sosial yang baik dan berkeadilan (Politics, at its best is a noble quest for a good order and justice)” betapa samar samar pun akan tetap hadir sebagai latar belakang serta tujuan kegiatan politik. Dalam pada itu tentu perlu disadari bahwa persepsi mengenai baik dan adil dipengaruhi oleh nilai nilai serta ideologi masing masing dan zaman yang bersangkutan.

Baca >> Ilmu Politik Sebagai Ilmu Pengetahuan

Pada umumnya dapat dikatakan bahwa politik (politics) adalah usaha untuk menentukan peraturan peraturan yang dapat diterima baik oleh sebagian besar warga, untuk membawa masyarakat ke arah kehidupan bersama yang harmonis. Usaha menggapai The Good life ini menyangkut bermacam macam kegiatan yang antara lain menyangkut proses penentuan tujuan dari sistem, serta cara cara melaksanakan tujuan itu. Masyarakat mengambil keputusan mengenai apakah yang menjadi tujuan dari sistem politik itu dan hal lain menyangkut pilihan antara beberapa alternatif serta urutan prioritas dari tujuan tujuan yang telah ditentukan itu.

Untuk melaksanakan kebijakan kebijakan umum (public police) yang menyangkut pengaturan dan alokasi (allocation) dari sumber daya alam, perlu dimiliki kekuasaan (power) serta wewenang. Kekuasaan ini diperlukan baik untuk membina kerja sama maupun untuk menyelesaikan konflik yang mungkin timbul dalam proses ini. Cara cara yang dipakainya dapat bersifat persuasi dan jika perlu bersifat paksaan (coercion). Tanpa paksaan, kebijakan ini hanya merupakan perumusan keinginan (statement of intent) belaka.

Akan tetapi kegiatan kegiatan ini dapat menimbulkan konflik karena nilai nilai yang dikejar biasanya langka sifatnya. Di pihak lain, di negara demokrasi, kegiatan ini juga memerlukan kerja sama karena kehidupan manusia bersifat kolektif. Dalam rangka ini politik pada dasarnya dapat dilihat sebagai usaha penyelesaian konflik atau konsensus.

Tetapi tidak dapat disangkal bahwa dalam pelaksanaannya, kegiatan politik di samping segi segi yang baik, juga mencakup segi segi yang negatif. Hal ini disebabkan karena politik mencerminkan tabiat manusia, baik nalurinya yang baik maupun nalurinya yang buruk.

Seperti yang dirumuskan oleh Peter Merlk sebagai berikut: “Politik dalam bentuk yang paling buruk, adalah perebutan kekuasaan, kedudukan dan kekayaan untuk kepentingan diri sendiri (politics at its worst is a selfish grab for power, glory and riches).” Singkatnya, politik adalah perebutan kuasa, tahta dan harta. Di bawah ini ada dua sarjana yang menguraikan definisi politik yang berkaitan dengan masalah konflik dan konsensus.

  1. Menurut Rod Hague et al: “Politik adalah kegiatan yang menyangkut cara bagaimana kelompok kelompok mencapai keputusan keputusan yang bersifat kolektif dan mengikat melalui usaha untuk mendamaikan perbedaan di antara anggota anggotanya (politics is the activity by which groups reach binding collective decisions through attempting to reconcile differences among their members).”
  2. Menurut Andrew Heywood: “Politik adalah kehiatan suatu bangsa yang bertujuan untuk membuat, mempertahankan dan mengamandemenkan peraturan peraturan umum yang mengatur kehidupannya, yang berarti tidak lepas dari gejala konflik dan kerja sama (politics is the activity through which a people make, preserve and amend the general rules under which they live and as such is inextricaly linked to the phenomen of conflict and cooperation).”
Di samping itu ada definisi definisi lain yang lebih bersifat pragmatis. Perbedaan perbedaan dalam definisi yang kita jumpai disebabkan karena setiap sarjana meneropong hanya satu aspek atau unsur dari politik. Unsur ini diperlukannya sebagai konsep pokok yang akan dipakainya untuk meneropong unsur unsur lain. Dari uraian diatas dapat kita simpulkan bahwa konsep konsep pokok itu adalah:
  1. Negara (state)
  2. Kekuasaan (power)
  3. Pengambilan keputusan
  4. Kebijakan (policy)
  5. Pembagian atau alokasi
Itulah ulasan dari artikel yang berjudul “Definisi Ilmu Politik” semoga dengan adanya artikel tentang pengertian ilmu politik serta penjelasan arti dari ilmu politik, artikel dapat bermanfaat untuk para pengunjung. Nantikan artikel edukasi lainnya dari jurnaliscun.com
Jurnaliscun Tags :
Definisi Ilmu Politik.
Pengertian Ilmu Politik.
Penjelasan Ilmu Politik.
Ilmu Politik adalah.
Politik adalah.
Ilmu Politik merupakan.
Pengertian dan penjelasan ilmu politik.
Definisi Politik.
Ahmad Andrian F
Bukan penulis profesional namun selalu berusaha memberikan yang terbaik untuk para pembacanya. Mencerdaskan generasi milenial adalah tujuan situs ini berdiri. 800 Penulis sudah gabung disini, kamu kapan ? Ayo daftarkan dirimu melalui laman resmi keluhkesah.com