Jurnaliscun – Salah satu hambatan dalam program imunisasi, khususnya di negara miskin, adalah harga vaksin yang mahal. Karena itu pemerintah berbagai negara meminta vaksin dengan harga lebih terjangkau dan transparansi penentuan harga vaksin.

Resolusi harga vaksin tersebut disampaikan perwakilan pemerintah berbagai negara dalam forum World Health Assembly (WHA) di Jenewa akhir Mei lalu.

“Vaksin kini telah menjadi terlalu mahal bagi sebagian besar penduduk dunia,” kata Dr Manica Balasegaram, Direktur Eksekutif Access Campaign Medicins Sans Frontieres/Dokter Lintas Batas (MSF) menanggapi hal tersebut.

“Jika pemerintah tidak mengambil langkah kongkret untuk mengatasi harga vaksin, mereka terpaksa mengambil keputusan sulit tentang penyakit apa yang bisa dan tidak bisa mereka tangkal demi melindungi anak-anak,” katanya dalam siaran pers.

Pada bulan Januari, MSF merilis laporan harga vaksin, The Right Shot: Bringing Down Barriers to Affordable and Adapted Vaccines, yang menunjukkan bahwa di negara-negara miskin, harga untuk mem-vaksinasi anak kini 68 kali lebih mahal dibandingkan tahun 2001, dan banyak wilayah di dunia yang tidak mampu membeli vaksin baru yang mahal seperti vaksin pneumonia, padahal penyakit tersebut merenggut nyawa satu juta anak per tahun.

Salah satu alasan mahalnya harga vaksin terkait dengan kurangnya informasi harga vaksin yang dibuka kepada publik. Akibatnya, banyak negara berkembang dan lembaga kemanusiaan yang melakukan negosiasi dengan perusahaan farmasi dengan berbekal informasi yang minim.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah merekomendasikan pentingnya transparansi harga vaksin sebagai sebuah langkah untuk menjadikan vaksin lebih terjangkau.

Resolusi ini diadopsi oleh seluruh negara anggota WHA yang mencakup lebih dari 60 negara – termasuk Algeria, Australia, Brazil, Kolombia, Lebanon, Libya, Ekuador, Mesir, Indonesia, Niger, Nigeria, Afrika Selatan, Thailand, Pakistan, Filipina, Republik Korea, dan lainnya – yang secara eksplisit menyatakan dukungan mereka untuk resolusi tersebut dan menyampaikan kekhawatiran tentang tingginya harga vaksin.

Ahmad Andrian F
Bukan penulis profesional namun selalu berusaha memberikan yang terbaik untuk para pembacanya. Mencerdaskan generasi milenial adalah tujuan situs ini berdiri. 800 Penulis sudah gabung disini, kamu kapan ? Ayo daftarkan dirimu melalui laman resmi keluhkesah.com